Apa Itu Reseller? Kupas Tuntas Tips Suksesnya Disini!

Apa Itu Reseller

Ketika seseorang enggan keluar dari zona nyaman dan cenderung takut memulai sebuah bisnis karena terkendala modal, menjadi reseller dapat menjadi alternatif. Selain tahapannya yang lebih mudah, bisnis reseller juga cukup menjanjikan. Lalu apa itu reseller? Serta kunci kunci kesuksesan reseller itu apa? Artikel ini akan mengupas secara tuntas mengenai arti reseller beserta tips suksesnya.

Pengertian Reseller

Semenjak berbelanja online menjadi trend di masyarakat, kita sering mendengar dan menggunakan istilah reseller. Tetapi kamu mungkin bertanya-tanya sebenarnya apa itu reseller?

Reseller adalah model bisnis yang dilakukan dengan pola menjual kembali produk yang telah dibeli dari pihak supplier. Seorang reseller melakukan stok grosir barang yang akan dipasarkan kepada konsumen secara eceran dengan harga yang dapat ditentukan.

Dengan kata lain, dalam model bisnis ini kamu tidak perlu melakukan proses produksi barang dari awal, melainkan cukup membeli produk pilihan dari supplier atau distributor.

Cukup mudah bukan? Oleh karena itu, model bisnis ini sangat cocok untuk para pemula.

Dalam berbisnis, konsistensi untuk terus melakukan improvisasi terhadap bisnis yang akan dijalani merupakan kunci utama dalam kesuksesan bisnis itu sendiri.

Sehingga ketika kamu berminat untuk menjadi reseller, kamu tidak cukup hanya mengetahui apa itu reseller. Ada banyak hal yang harus kamu perhatikan sebagai cara menjadi reseller sukses.

Baca Juga: Cara Menggunakan WhatsApp Bisnis Untuk Jualan

Kelebihan dan Kekurangan Menjadi Reseller

Saat kamu memahami apa yang dimaksud dengan reseller dan tertarik untuk melakoni bisnisnya, ada baiknya kamu ketahui terlebih dahulu kelebihan dan kekurangan dari model bisnis ini.

Seperti semua model bisnis lainnya, reseller adalah bisnis yang juga memiliki resiko. Dengan mengetahui kelebihan dan kekuragan dari model bisnis ini, kamu akan memiliki pegangan untuk antisipasi dari berbagai resiko yang mungkin datang dikemudian hari.

Kelebihan dari Bisnis Reseller

1. Dapat Menghemat Waktu dan Tenaga

Sama halnya dengan modal, kamu juga dapat mengemat waktu dan tenaga. Karena produk yang akan dijual tidak kamu produksi dari awal, kamu tidak harus sibuk melakukan aktivitas produksi, menentukan margin berdasarkan harga pokok penjualan, hingga mencari supplier bahan baku.

Karena kamu tidak perlu mengurus hal-hal rumit dari nol, kamu dapat dengan fokus mengurus keperluan promosi produk dan operasional lainnya.

Hal ini membuatmu memiliki banyak waktu untuk eksplorasi mengenai sektor promosi, seperti pembuatan katalog foto produk, video promosi, analisis kompetitor dan strategi pemasaran lainnya untuk membangun kepercayaan konsumen hingga meningkatkan penjualan dalam bisnismu.

2. Banyak Pilihan Produk yang dapat Dijual

Ketika kamu mencari-cari supplier sekaligus eksplorasi produk, kamu akan menemukan berbagai pilihan produk yang dapat kamu jual, sehingga kamu dapat menentukan produk terbaik.

Ini juga berarti,  kamu tidak hanya bisa berfokus pada satu jenis produk saja. Sebagai reseller kamu dapat memilih beberapa jenis produk yang akan dijual dari beberapa supplier, sehingga kamu dapat cenderung lebih mudah untuk memberikan banyak pilihan variasi produk kepada calon konsumen.

Sehingga kamu bisa memanfaatkan momen-momen atau tren tertentu dengan lebih mudah. Contohnya, jika pada awalnya kamu merupakan reseller produk fashion, Ketika terjadi momentum tertentu seperti pandemi seperti sekarang ini, kamu dapat dengan cepat beradaptasi dengan menambahkan produk baru di tokomu.

Kamu dapat menjual produk-prosuk seperti masker, sarung tangan, hingga alat ibadah traveling tanpa harus memakan waktu yang lama dan ongkos produksi yang tinggi.

Baca Juga: Cara Berjualan di Facebook Marketplace

Kekurangan dari Bisnis Reseller

1. Adanya Resiko Jika Produk Tidak Terjual

Cara kerja reseller yang mengharuskan untuk melakukan stok barang terlebih dahulu menyebabkan adanya kemungkinan risiko dimana stok produk yang disediakan tidak terjual, sehingga kamu harus memiliki ancang-ancang dalam hal perputaran uang sehingga operasional bisnismu tetap bisa berjalan.

2. Adanya Kemungkinan Produk yang Diinginkan Habis dan Sudah Tidak Tersedia di Supplier

Mengambil atau membeli stok produk dari supplier sangat melekat dengan apa arti reseller. Karena produk yang dijual bukanlah milik sendiri atau diproduksi dari nol, maka ada hal ini memungkinkan kamu mengalami kehabisan stok produk dari suppliermu. Sehingga pasokan yang ada tidak sesuai dengan permintaan dari konsumen.

3. Banyaknya Pesaing

Berbagai kemudahan dari bisnis reseller menyebabkan minat masyarakan terhadap bisnis model ini sangat tinggi, sehingga sebagai reseller tentunya memiliki banyak pesaing. Kamu perlu berancang-ancang menyiapkan berbagai inovasi dai kreatifitas dalam hal mempromosikan produk-produk yang kamu jual.

Cara Kerja Reseller

Setelah mengetahui apa itu reseller beserta keuntungan dan kekurangannya, ada cara kerja reseller yang penting untuk kamu perhatikan agar bisnis reseller yang akan kamu mulai dapat berjalan sesuai dengan mekanisme yang seharusnya.

1. Menentukan Produk yang Akan Dijual

Tidak semua jenis produk cocok untuk reseller. Karena untuk tetap menjamin kualitas, beberapa jenis produk membutuhkan proses pembuatan khusus. Oleh karena itu cara kerja reseller yang pertama adalah menentukan produk yang akan dijual. Biasanya, reseller akan menjual jenis produk yang cenderung awet dan digunakan secara rutin. Misalnya pakaian, makanan kering, serta aksesoris.

2. Mempersiapkan Modal

Ketika kamu mengetahui apa itu reseller, tentu yang terbayang adalah berbisnis tanpa melakukan proses produksi. Namun, bukan berarti tanpa modal sama sekali, seorang reseller tentunya harus menyiapkan sejumlah modal untuk membeli produk dari distributor atau supplier sebelum pada akhirnya produk tersebut siap jual.

3. Bekerjasama dengan Supplier

Terlihat dari apa yang dimaksud dengan reseller, bahwa reseller adalah model bisnis yang erat kaitannya dengan supplier. Oleh karena itu, bekerjasama dengan supplier yang tepat merupakan salahsatu kunci keberhasilannya.

Dengan kata lain, cara jadi reseller sukses adalah dengan menjalin kerjasama dengan supplier yang terpercaya, dapat diandalkan dan memiliki pola kerjasama yang jelas.

Baca Juga: Cara Jualan di Instagram

4. Melakukan Pemasaran dan Penjualan

Sesuai dengan pengertian apa itu reseller, setelah kamu membeli atau menyiapkan produk dari supplier, cara selanjutnya adalah melakukan pemasaran dan penjualan. 

Pemasaran produk bisa dilakukan melalui banyak cara, salah satunya dengan memanfaatkan media online. Menggunakan media sosial menjadi cara paling efektif karena bisa menarik banyak pembeli. Selain media sosial juga bisa menggunakan marketplace, website, dan lain-lain.

Strategi dan Cara Menjadi Reseller Sukses

Setelah mengetahui apa itu reseller dan cara kerjanya, kamu perlu merancang strategi atau cara menjadi reseller sukses agar bisnis reseller yang kamu jalani akan bertahan lama.

1. Melakukan Analisis Pasar yang Tepat

Ada beberapa cara menjadi reseller sukses yang tidak berbeda jauh dengan cara sukses dari model binsinis lainnya. 

Pebisnis diharuskan memiliki kepekaan terhadap pasar, baik dari segi produk, media pemasaran, hingga gaya pemasaran. Banyaknya kebutuhan dan keinginan pasar yang bervariasi menunjukan bahwa kamu tidak mungkin untuk dapat mengakomodir seluruh kebutuhan tersebut.

Hal tersebut menunjukan bahwa melakukan analisis pasar berperan penting dalam kesuksesan dari bisnis ini. Mengingat dengan menjadi reseller artinya kamu akan melakukan stok suatu produk. Sehingga jangan sampai kamu melakukan hal tersebut tanpa tahu apa yang sebenarnya dibutuhkan oleh pasar.

Dalam menganalisis pasar, kamu dapat melakukan berbagai cara yang relatif mudah dan bervariasi. Mulai dari melakukan penelitian sederhana dengan meninjau atau memperharikan trend di media sosial, atau bakan dengan mendefinisikan pasar sasaranmu berdasarkan segmentasinya.

2. Memahami Produk yang Kamu Jual

Apa yang dimaksud dengan reseller tidak hanya sebatas menjual kembali produk yang telah didapatkan dari supplier. Kamu tidak cukup hanya menentukan produk yang akan dijual, melainkan kamu juga harus memahami produk-produk tersebut dari berbagai aspek.

Mulai dari keunggulan dan fitur-fiturnya, perbedaan atau keunikan produk tersebut dibandingkan produk lain, cara penggunaanya, hingga cara perawatan dari produk itu sendiri.

Hal ini akan sangat membantumu dalam menyiapkan materi promosi, dimana kamu akan dapat menampilkan secara tepat mengenai keunggulan dan keunikan dari produk yang kamu jual.

Oleh karena itu, ketika memilih produk, kamu disarankan untuk menganalisisnya terlebih dahulu, sehingga kamu mampu memahami produkmu dan memasarkannya dengan cara yang tepat. Dimana hal tersebutlah yang menjadi salah satu strategi atau cara menjadi reseller sukses.

3. Kemas Toko Kamu Menjadi Lebih Menarik dan Berkarakter

Meskipun produk yang kamu tawarkan bukanlah produk yang kamu produksi sendiri, tidak ada salahnya untuk menghadirkan kemasan yang menarik sehingga dapat membentuk identitas bisnismu menjadi lebih kuat.

Agar bisnis yang kamu jalankan lebih banyak dikenal oleh pasar, kamu harus menagtur strategi untuk menonjolkan keunikan dari tokomu yang tidak dimiliki oleh kompetitor.

Misalnya kamu dapat mengadirkan logo yang menjadi ciri khas. Selain adanya logo, kamu juga dapat membuat konsep konten yang konsisten dan berkarakter untuk media sosial dari tokomu.

Selain sebagai pembeda, konten ini juga dapat menjadi sarana interaksi dengan para followers atau pengikut di media sosial toko onlinemu. Hal ini cukup penting karena dengan interaksi yang terjalin, tentunya dapan meningkatkan kepercayaan konsumen bahkan hingga mencapai repeat order.

Konten ini tidak harus selalu berupa konten yang berkaitan dengan penjualan produkmu, kamu juga bisa menambahkan konten selingan seperti games, meme, quotes of the day, atau bahkan konten-konten yang memuat pengetahuan. Tujuannya agar pengikut media sosialmu tidak merasa bosan.

Dalam konten selingan ini, kamu juga memungkinkan untuk melakukan soft selling. Misalnya kamu memilih produk kecantikan. Kamu dapat membuat konten berupa games tebak tebakan fungsi skincare dan makeup atau konten yang memuat fakta menarik mengenai masalah kulit.

Dari situ kamu dapat menggiring para pengikut media sosial toko onlinemu untuk lebih mengenali produk yang kamu jual hingga pada akhirnya membuat mereka tertarik untuk membeli produk tersebut.

Konten yang unik dan menarik akan kurang rasanya jika tidak diimbangi dengan tampilan media sosial yang estetik. Oleh karena itu kamu disarankan membuat katalog produk online semenarik mungkin.

Selain dari segi estetika, hal ini juga bertujuan untuk memudahkan pelanggan dalam memilih produk di tokomu. Perlu diingat, semakin menarik tampilan katalog foto produkmu, semakin betah juga calon konsumen untuk melihat-lihat isinya.

4. Berikan Pelayanan Terbaik Pada Konsumen

Sambil semuanya berjalan, hal lain yang tidak boleh terlewatkan adalah memberi pelayanan terbaik pada konsumen.

Selain akan meningkatkan citra bisnismu, dengan memberi pelayanan terbaik pada konsumen juga memungkinkan untuk meningkatkan repeat order dari para konsumenmu.

Terlebih lagi, model bisnis ini memungkinkan kamu untuk menjual produk yang sama persis dengan kompetitor, maka kamu wajib menghadirkan nilai lebih didalam bisnis yang sedang dijakani. Selain mengenai keunikan toko yang telah dijelaskan sebelumnya, kamu juga dapat mengedepankan pelayanan yang baik demi kenyamanan konsumen.

Buatlah standar operasional prosedur dalam melayani konsumen seperti aturan jangka waktu maksimal membalas pesan konsumen, jangka waktu pengiriman barang, hingga aturan-aturan yang menyangkut penukaran dan pengembalian barang.

Disini juga kamu dituntut untuk responsif dan solutif ketika melayani konsumen. Tanggapan yang cepat dalam membantu konsumen dapat menjadi nilai tambahan bagi bisnis yang kamu jalani.

Kamu juga dapat memberikan pilihan variasi cara untuk order agar bisnismu dapat menjangkau banyak karakteristik dari calon konsumen.

Kamu dapat membuka tokomu di beberapa media sekaligus, seperti marketplace, WA Bisnis, Facebook, maupun Instagram. Variasi cara order ini juga harus diimbangi dengan kemudahan metode pembayaran seperti via transfer bank, e-money, hingga COD, tergantung kemampuanmu.

5. Membangun Relasi yang Kuat

Arti dari reseller memang menjual kembali produk dari supplier. Namun bukan berarti kamu tidak memerlukan relasi yang kuat ataupun cukup sampai mendapatkan supplier yang cocok saja.

Seperti halnya model bisnis lain, membangun relasi yang kuat merupakan salah satu strategi kesuksesan dari bisnis itu sendiri.

Dalam bisnis ini, kamu dapat menjalin relasi dengan berbagai pihak, seperti para supplier hingga reseller lain yang dapat kamu jumpai melalui komunitas-komunitas.

Dalam hal ini, kamu jangan memandang reseller lain hanya sebatas sebagai kompetitor, karena melalui relasi ini kamu bisa berkesempatan untuk berdiskusi berbagi ilmu dengan mereka. Tentunya ini dapat menjadi kesempatan untuk menjalin kerja sama yang bahkan dapat meningkatkan pendapatanmu.

Perbedaan Reseller dan Dropship

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya mengenai apa itu reseller, yaitu model bisnis dengan proses menjual kembali suatu produk yang telah didapatkan dari distributor atau supplier. Istilah lain yang seringkali dikaitkan dengan reseller adalah dropship.

Meskipun sering dikaitkan, definisi dropship tentu berbeda dengan apa arti reseller, begitupun dengan model bisnisnya.

Perbedaan dropship dan reseller cukup mencolok dalam hal stok barang. Ketika cara kerja reseller memungkinkan untuk melakukan stok produk yang akan dijual, dropship merupakan merupakan teknik untuk menjual produk dimana seorang dropshipper atau pelaku bisnis dropship tidak menyimpan stok produk sama sekali.

Perbedaan reseller dan dropship juga terletak pada tahap pengemasan dan pengiriman barang. Reseller biasanya akan membeli barang pada supplier kemudian melakukan packing dan pengiriman saat ada pembeli. Akan tetapi, dropship tidak melakukan hal tersebut karena proses packing dan pengiriman dilakukan langsung oleh supplier.

Singkatnya, dropship cukup mempromosikan produknya saja karena pengemasan dan pengiriman produk akan dikelola langsung oleh tim supplier.

Daftar Jadi Reseller Online Shop Gratis dan Tanpa Modal

Setelah mengetahui seluk beluk apa itu reseller beserta strategi cara suksesnya, ini saatnya kamu mencoba bisnis tersebut. Namun, jika kamu kesulitan untuk menentukan produk, mencari supplier, atau menganalisis target pasar, bergabung dengan Evermos adalah pilihan yang tepat. 

Evermos sendiri aplikasi dropship halal tanpa modal yang menyediakan ribuan pilihan produk siap jual dengan keuntungan berupa komisi yang menjanjikan.

Dengan gabung bersama Evermos, kamu tidak perlu repot mencari produk dan supplier, karena semuanya tersedia didalam satu aplikasi.

Share:

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on linkedin
LinkedIn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

On Key

Related Posts